Cara mengedukasi followers ala Gloria Hamel, anggota Paskibraka Nasional 2016.

Hai hai, Blistener! Pastinya udah gak asing dong sama yang namanya Paskibraka Nasional? Iya betul, pasukan pengibar bendera pusaka yang bertugas melakukan pengibaran atau penurunan bendera duplikat pusaka merah putih di tingkat nasional. Nah kali ini, Bvoice berhasil untuk mewawancarai salah satu anggotanya nih, yaitu Gloria Hamel! Ternyata selain pernah jadi Paskibraka, dia juga pernah kerja di Kemenpora loh. Penasaran kan gimana ceritanya? Yuk langsung scroll kebawah aja!

B : Bvoice.

G : Gloria Hamel.

 

B : Halo Glo, Kalo boleh tau lo jurusan apasih?

G : Hubungan Internasional.

B : Sekarang lagi sibuk apa, Glo?

G : Selain kuliah, aku baru masuk organisasi, namanya Youth of Indonesia, sebagai sekretaris, selain berorganisasi aku juga kerja, seperti shooting and other stuff in the entertainment corridor dan juga the social corridor.

B : Berarti sibuk banget dong ya, Glo. Gimana sih cara ngebagi waktu dengan semua itu?

G : Jujur agak sulit awalnya, apalagi pas semester 1, masih belum terbiasa soalnya. Jadi kadang harus cabut kelas untuk something. Juga pusingnya kan, lot of my works involves ideas and paperwork and stuff dan itu lebih hectic lagi ditambah kuliah. Aku tadinya sempet kerja di Kemenpora, dan pas kuliah aku resign karena aku merasa gak akan sanggup karena kan ya, absen itu limited banget. Masalahnya aku harus ke luar kota setiap minggu, dan kayaknya gak akan sanggup. Kalo cara ngatur waktu sih, actually know the limit, apa yang lo mau insert di hidup lo itu pas gak sih di kuota yang lo punya dalam waktu 24 jam itu. Jadi itu udah biasa banget, aku pagi di Binus, kuliah terus langsung pergi ke kantor. Abis itu shooting, malemannya lagi, kayak di kemang, atau di mana. Dalam 24 jam itu harus dipake semaksimal mungkin, tapi jangan lupa juga harus ada down time, karena health is very expensive, kalo lo sakit, lo gak akan bisa lanjutin kerja. Jadi 24 jam itu harus diatur, tidurnya harus signifikan.

B : Tapi di sela – sela santai lo, lo suka olahraga gak sih?

G : Iya, biasanya kalo kemarin – kemarin itu Yoga, tapi sekarang lagi coba untuk renang setiap hari sih.

B : Okedeh, terus sekarang ngomongin soal Instagram nih, kan username-nya @glochaw ya, sebenernya ada hubungannya gak sih sama nama lo?

G : Sebenernya dulu gue punya instagram namanya @gloriahamel. Itu followersnya udah sampe 400k an, cuma di hack dan itu bener bener sedih banget. Setelah di hack jadi bingung gitu, nyari followersnya lagi, harus start from the bottom, it was very hard. Tapi gue seneng sih, soalnya kan banyak followers yang gak jelas gitu kan. Oke mungkin setelah gue re-branding, gue go with @glochaw, karena gue tuh orangnya suka banget ngomong chaw, temen gue pun sampe ada yang manggil gue  “chaw” waktu gue SMA. Akhirnya dari situ gue bikin nama @glochaw, sekalian re-branding dan nyari nama yang unik juga sih.

B : Nah, followers lo itu udah banyak banget ya, bisa dibilang lo adalah seorang public figure. Kira – kira gimana sih caranya lo mengedukasi mereka semua dengan cara lo?

G : Sebenernya gue adalah orang yang gak suka hal yang gak penting, kayak misalnya banyak temen – temen influencer lainnya juga yang influencing unrealistic lifestyle. Hingga banyak yang jadi insecure “ah gue gasecakep dia yang di Instagram” “aduh badan gue harus sebagus influencer ini, soalnya dia body goals banget” kayak gitu. Jadi gak bisa menerima kenyataan yang dia punya, bahkan untuk bersyukur aja, orang tuh susah banget, jadi edukasi gue sih lebih ke enhancing themselves, followers gue. Oke mungkin there’s so many negative sides of me, cuma kita harus tau waktu, apa yang bisa lo kasih ke followers lo dan enggak. So, gue lebih edukasi ke bagian situ, gue banyak buruknya, tapi bukan berarti harus gue publikasikan untuk menjadi standard lifestyle-nya orang – orang. I will show the life, karena banyak orang yang butuh itu, yang gue post pasti kayak lagi konferensi dimana, atau lagi traveling kemana, dan juga biasanya berbau – bau politik sih kemarin – kemarin. Tapi kalo sekarang, lebih ke lifestyle in general. Sekarang juga gue udah hampir setahun pakai public transportation, buat go green aja sih. Itu selalu gue update, kayak misalnya gue lagi di bus transjakarta, dan itu jadi edukasi buat mereka juga sih. Sampai waktu itu sempet ada yang upload snapgram naik bus transjakarta, dan dia ngetag gue dan ngomong “Kak akhirnya aku naik busway gara – gara kakak”. Gue juga sering mengedukasi mereka untuk makan sehat gitu.

B : Nah, sekarang ngomongin paskibraka nih, apa ajaran dari paskibraka yang sampai sekarang masih nempel di kehidupan lo?

G : To not be selfish, karena di paskibra semuanya dihukum bareng – bareng, seneng bareng – bareng, bahkan kalo ada satu yang dihukum, ya semuanya di hukum rata. Jadi kayak “temen lo salah, kenapa gak ngingetin?”, disana lo punya satu rasa sama temen – temen lo. Loyalty is what I stand for belakangan ini, bener – bener nempel dari paskib sampe saat ini. Akhirnya jadi ngerti, apa itu empati, dan apapun yang di lakuin sama seseorang itu pasti ada reason di baiiknya. Semuanya itu sama, gue sama dia langkah tegapnya sama kok. Discrimination itu udah jauh banget sama gue sekarang, dan gue merasa humanity itu bener – bener nempel banget. Gue berubah 180 derajat dari sana.

B : Oiya Glo, lo itu orangnya paling suka pake outfit kayak gimana sih?

G : Ini lucu banget sih, gue tuh punya 3 lemari dikamar gue, yang satu formal attires, yang isinya blazer, jas yang manly banget, celana bahan, kemeja. Karena waktu itu gue kerja di Kemenpora selama 3 tahun, jadi kebayang lah ya. Seluruh hidup gue tuh kerja terus. Lemari kedua itu baju kalo gue gendut, dan lemari ketiga itu baju – baju kalo gue kurus. Karena gue itu cepet banget naik – turun berat badannya, bisa tiba – tiba gendut banget, terus tiba – tiba kurus banget. Dalam 2 minggu gue bisa turun sampai 10 kg, separah itu. Gue tipe orang yang comfy outfit gitu loh. Kalo nyaman ya gue pake, kalo ganyaman, gaakan gue pake, dan semuanya itu hitam.

B : Lo kan tadi sempet mention ya, pernah sempet kerja di Kemenpora. Boleh sharing gak gimana ceritanya bisa kerja di sana?

G : Sebenernya tadinya kan gue sempet jadi ambassador nya Kemenpora, Setelah kerja setengah tahun, ditawarin sama menterinya untuk jadi staff khususnya dia, seperti tangan kanannya. Dari situ, gue jadi kerja off air, gak kerja di office, gue pergi kemana aja dengan dia representing Kemenpora, keliling Indonesia banget.

B : Nah, terakhir nih, quotes dari @glochaw untuk para Blistener, apa sih?

G : Oke ini ada signature dari gue, “Lo itu bukan suatu kesalahan, karena Tuhan gak pernah salah. Apalagi pas menciptakan lo”

Jadi itu dia obrolan bareng Gloria Hamel, Blistener. Gimana? Banyak banget ya pelajaran yang bisa diambil dari wawancara ini. Semoga bisa diterapin juga ya di kehidupan lo! Nah, kalo lo mau follow instagram-nya juga bisa banget, tinggal klik aja username @glochaw.

 

Dont’ forget to follow our social media for more information!

Instagram              : @bvoice_radio

Twitter                  : @bvoiceradio

Facebook              : BVoice Radio

Line@                   : @bvoiceradio

 

 

 

(Writer: Tristania Puspa Rizky / Bvoice Radio)

 

(Editor: Mukhanwar Aldiyansyah / Bvoice Radio)