Yuk Kenalan sama Station Manager Bvoice, Tofan Dwi Kartiko!

BVoice Radio adalah media informasi audio di Binus University. Nah, seperti di radio-radio lainnya, jabatan tertinggi di BVoice dipegang oleh seorang Station Manager. Dan Tofan Dwi Kartiko adalah Station Manager BVoice periode 2017-2018. Buat lo yang pengen berkarir di dunia radio, mungkin lo bisa dapet inspirasi dari Tofan. Yuk simak obrolan salah satu crew Reporter kita, Ola (O) bareng Tofan (T)! 😉

(O) : Halo Kak Tofan, ceritain dong kenapa masuk Bvoice dan mencalonkan diri jadi Station Manager.

(T) : Jadi gini, gue punya kakak cewek, dia itu BVoice 2011, divisi Music Lister. Dia sering cerita, di BVoice tuh seru, ngelatih banget. Setelah dia kerja dia juga bilang, ‘udah biasa di BVoice diginiin, gak kaget setelah kerja.’ Terus gue mikir, ya gak ada salahnya nyoba BVoice. Akhirnya gue daftar music lister atau gak announcer. Kenapa music lister? Karena kakak gue music lister, jadi kayak teracunilah sama dia. Kenapa announcer? Karena gue pengen jadi orang di spotlight, gue pengen jadi central of attention gitu. Terus akhirnya gue milih announcer.

Keseruan Tofan waktu siaran

Keseruan Tofan waktu siaran

Awalnya gue gak pernah kepikiran untuk jadi Station Manager. Gue juga gak mau jadi SM sebenernya, karena ribet, tanggung jawabnya gede, terus harus bisa deket sama alumni. Cuma waktu itu SM sebelumnya, Mas Ega tuh langsung nembak 4 orang, termasuk gue. Terus karena beberapa hal, gue jadi calon tunggal. Ya udah dari situ, naiklah gue jadi Station Manager. Keinginan ada, cuma ada juga rasa takut. Takut gak bisa bikin BVoice makin bagus, gak bisa ngayomin ade-adenya, gak bisa berelasi sama alumni, dan lain-lain. Cuma semakin berjalannya waktu, gue bersyukur sih, pernah naik jadi Station Manager. Banyak yang gue pelajari soalnya.

(O) : Sebelum jadi Stasion Manager, kakak pernah ngejabat jadi apa aja?

(T) : Gue setahunan jadi Announcer, tahun 2015. Tahun kedua gue jadi Chief Announcer ngerangkap Produser, tahun 2016. Tahun ketiga, 2017, gue jadi Station Manager.

(O) : Bedanya pas kakak jadi crew, chief announcer sama Station Manager, apa kak?

(T) : Selama hampir 3 tahun di BVoice, masa paling enak tuh pas jadi crew aktif. Which istahun pertama. Crew aktif itu capek banget, tapi kekeluargaan sama temen-temen seangkatan tuh dapet. Sama gue gak perlu mikir aneh-aneh, cukup kerjain aja apa yang dikasih.

So far gue jadi SM, paling berat tuh saat gue jadi chief anouncer. Jadi gue kan bertanggung jawab atas perkembangan anak-anak didik gue. Nah waktu itu, anak announcernya lama berkembangnya. Akhirnya gue banyak dapet tekanan dari alumni, kayak ‘gimana sih koor announcernya gak bisa ngedidik, gak bisa ngajarin ade-adenya,’ kayak gitu. Pusing aja sih, ditegur-tegur mulu, padahal gue udah usaha.

Kalau jadi SM, capek juga. Alumni sering kayak, ‘gimana nih anniversary, eh gimana nih siarannya kok berantakan on-air nya,’ segala macem. Ada teguran-teguran, cuma saat gue ditegur, gue tinggal negur orang lain. Gue ditegur nih sama alumni siarannya berantakan, gue tinggal, “eh koor-koor, kok gak bener sih, lo ajarin dong yang bener” gue tinggal kayak gitu.

Salah satu kegiatan off-air Tofan

Salah satu kegiatan off-air Tofan

(O) : Menurut Kak Tofan, SM itu harus kayak gimana sih?

(T) : Dari SM-SM sebelumnya sih yang gue dapet, Station Manager itu harus bisa jadi sosok penengah. Terus, sifat yang harus dipunya, yang kedua itu bijaksana sih. Ada satu SM sebelumnya yang bijak menurut gue, namanya Casey. Dia ini bijaksana banget, dia bisa banget nyelesain masalah. Humble dan juga bisa bergaul sama semua orang (easy going). Sama tegas juga perlu tuh. Dan menurut gue, gue gak punya itu semua sebenernya. Gue masih kurang, tapi namanya juga belajar ya.

(O) : Kakak punya sosok SM yang dikagumi gak?

(T) : Kalau dari sosok Station Manager yang bagus sih, menurut gue ya Casey. Dia operator 2011. Dia paling bagus; bijak; dewasa; dan bisa nengahin. Tapi dibilang gue pengen kayak dia, nggak. Karena gue adalah gue, jadi gue gak pernah mencoba sedikit pun untuk bisa jadi seorang Casey. Gue cuma mengagumi karena ‘oh dia bagus nih megang BVoice’ gitu.

(O) : Motto hidup Kak Tofan itu apa?

(T) : Gue bukan tipe orang yang percaya sama satu pegangan sih. Tapi dari SMA, ada satu ini yang tergiang saja sampe sekarang.“Usaha ditambah doa sama dengan hasil.” Menurut gue, ini general, jadi bisa relevan ke berbagai aspek.

(O) : Kak Tofan kan siaran di Dreamers juga, nah pilih Bvoice atau Dreamers?

(T) : Kalo secara keseluruhan, jujur gue lebih nyaman di BVoice. Karena gue udah kenal orang-orangnya, klop sama anak-anaknya juga. Kalau di Dreamers, gue gak kenal orang Dreamers. Gue emang agak susah deket sama orang baru sih.Cuma di Dreamers, enaknya adalah siaran gue gak diawasin produser. Gue bisa explore kemampuan siaran gue disitu dan bener-bener ngasah semuanya disitu. Jadi kalau siarannya sih lebih nyaman di Dreamers, karena gue ngontrol semuanya, suka-suka gue, dan gue banyak belajar. Itu aja sih bedanya, dua-duanya enak.

Ini nih siaran favorit Tofan

Ini nih siaran favorit Tofan

(O) : Terakhir nih kak, bagi Kak Tofan Bvoice itu apa?

(T) : BVoice is like a mini world. Banyak anak BVoice yang ngerasain ketidakadilan, dijahatin sama temennya, tapi kan dunia seperti itu. Orang-orang belajar untuk menghadapi realita sesungguhnya selepas mereka lulus kuliah nanti. Mulai dari diomongin dari belakang, dimarahin karena gak ngelakuin kerjaannya, sampe diapresiasi, ketemu keluarga, dan pacar.  Jadi intinya menurut gue BVoice adalah dunia kecil, dimana gue belajar banyak untuk menghadapi dunia sesungguhnya.

Gimana menurut lo, Blisteners? Menginspirasi banget, ya. Semoga Tofan Dwi Kartiko sukses bawa BVoice jadi lebih baik dan karirnya makin meningkat! Oh ya, buat info seputar BVoice dan event-event menariknya, lo bisa follow kita di:

Instagram        : @bvoice_radio
Twitter           : @bvoiceradio
Facebook        : BVoice Radio
Line@             : @bvoiceradio

Written by      : Jessica Ola ( Reporter / BVoice Radio )
Edited by        : Regita Dewi S. W. ( Reporter / BVoice Radio )