Belajar Budaya Cina? Di BNMC Aja!

Si cantik ini adalah Stefani, ketua BNMC 2017/2018

Si cantik ini adalah Stefani, ketua BNMC 2018

Bangsa Indonesia adalah bangsa yang kaya akan budaya. Dari budaya Batak, Bali, Papua, sampai Arab dan Cina. Blisteners yang ingin belajar budaya Cina, daftar BNMC dong. Tapi kalo lo masih ragu, baca aja dulu cerita Stefani, ketua BNMC di bawah ini.

 

B: Pertama, boleh kenalin diri kakak dulu gak?

S: Nama aku Stefani, aku dari jurusan Teknik Industri. Baru jabat di BNMC, tahun ini sih. Aku Binusian ’20.

B: Sekarang lagi sibuk apa saja sih kak?

S: Paling sibuk di BNMC sih, aku sekarang lagi berusaha fokusin di BNMC dulu. Sama mungkin, di semester ini aku lebih sibuk daripada biasanya, jadi paling sibuk sama tugas.

B: Kalo di BNMC itu kita ngapain saja sih kak? Maksudnya, kegiatan yang ada di BNMC tuh apa aja?

S: BNMC kan pada dasarnya, berlandaskan pada kebudayaan Cina gitu.Jadi kita ada belajar bahasa Mandarin, ada perkumpulan tari, namanya Red Silk Dance Group. Terus kita ada komunitas yang mempelajari nyanyian Mandarin, kayak gimana sih lagu-lagunya. Terus juga kita ada belajar sastra Mandarinnya gitu disana. Rata-rata lebih ke kebudayaan Mandarin sih.

Selesai HUT BNMC ke-18, Stefani dan DPI Managemennya masih gak capek, dong

Selesai HUT BNMC ke-18, Stefani dan DPI Managemennya masih semangat, dong

B: Menurut kakak, susah gak sih belajar Mandarin?

S: Kalo misalnya aku tuh dari kecil udah belajar sih, jadi mungkin agak lebih gampang kali ya. Tapi kalo menurut aku, kalo misalnya memang orang mau belajar, pasti bisa lah ya.

B: Berarti dari kecil diajarin orang tua ya?

S: Iya, orang tua sama sekolah sih.

B: Terus kalo menurut kakak, belajar bahasa Mandarin itu penting gak sih? Kenapa?

S: Menurut aku, lumayan penting. Karena Mandarin kan sekarang udah bahasa Internasional, dan bahkan sekarang rata-rata lowongan kerja tuh pengennya orang bisa Mandarin. Dan justru dengan orang bisa Mandarin, gajinya bisa lebih tinggi gitu loh. Jadi menurut aku, sekarang sudah lumayan penting sih. Jadi gak cuma bahasa Inggris, tapi bahasa Mandarin juga bisa jadi salah satu kriteria gitu buat cari pekerjaan.

Gak kebayang leganya mereka setelah selesai rapat pertama 2018!

Gak kebayang leganya mereka setelah selesai rapat pertama 2018!

B: Terus kalo suka duka kakak selama di BNMC apa aja kak? Ceritain dong.

S: Suka duka, ya? Paling kalo misalnya dari sukanya dulu lah ya, aku tuh tipe orang yang suka gitu, kalo kenal orang baru. Jadi kayak dengan di BNMC aku jadi lebih banyak kenal orang, bukan dari jurusan aku aja tapi dari banyak jurusan. Terus juga bisa saling belajar lah bahasa Mandarin. Kayak kalo misalnya mungkin di rumah gak gitu banyak ngomong, tapi kalo disini meskipun gak gitu banyak ngomong, at least udah ngomong dikit-dikit lah gitu sama mereka, bisa belajar. Terus juga jadi banyak pengalaman, kayak soft skill lah, bikin event lah, apalah gitu-gitu kan.

Dan paling kalo misalnya dukanya, ya gitu lah kalo dukanya. Jadi kayak lebih harus ngatur waktu kan, ngatur antara organisasi sama tugas.Terus kayak kalau misalnya tiba-tiba ada event yang bentrok sama kelas, nah tuh kan itu kan kayak prioritas tuh. “Aduh, mentingin kelas atau mentingin organisasi ya?” Jadi kayak lebih banyak ngolah pikiran gitu sih. Sama paling, kalo misalnya ada masalah-masalah, harus diselesain bareng. Paling kayak gitu.

B: Harapan kakak buat BNMC ke depannya apa kak?

S: Ya paling kurang lebih sama lah ya sama ketua-ketua yang lain. Pengen organisasinya bisa lebih maju, bisa at least orang-orang di dalamnya bisa ya saling bersatu lah begitu. Maksudnya at least ada rasa kekeluargaan, gitu-gitu. Lebih berkembang saja sih daripada biasanya. Terus yang penting kalo bisa orang jadi lebih menaruh perhatian juga ke kebudayaan Cina. Jadi kan di Indonesia sendiri, lumayan banyak yang mayoritas keturunan. Nah jadi orang-orang juga bisa lebih menghargai adanya kebudayaan Cina ini gitu. Dan orang jadi bisa lebih mengerti kayak gimana sih sebenernya kebudayaannya itu, kayak Imlek lah, atau apalah. Juga tahun ini kan kita ada sempet buat Imlek, tapi itu memang baru internal sih, belom sampe yang gede. Mungkin ke depannya aku berharap Imlek itu bisa dikembangin lagi. Kayak gitu-gitu.

Abis ngerayain Imlek dan Festival Lantern, mereka keliatan capek tapi seneng!

Abis ngerayain Imlek dan Festival Lantern, mereka keliatan capek tapi seneng!

B: Ada upcoming event dri BNMC gak sih? Siapa tahu ada Blisteners yang tertarik.

S: Kalo upcoming event, sebenernya kita lagi berencana buat competition sih, sama talkshow. Jadi semoga saja bisa jalan lah ya. Selain itu juga mau ada Study Tour ke Cina.

B: Competitionnya, competition apa nih kak?

S: Mandarin gitu sih, ada story telling, terus rencananya ya, mungkin kayak sama nyanyi, pidato, gitu-gitu. Rencananya sih.

B: Kira-kira kapan tuh dilaksanainnya?

S: Sekitar di akhir tahun. Oktober lah, mungkin.

 

Sekarang udah tau dong, seberapa penting belajar bahasa Mandarin itu? Nah, mungkin lo harus mikir lagi buat belajar bahasa Mandarin, Blisteners. Oh ya, kalo lo tertarik buat ikut competition BNMC, pantengin aja Instagram mereka di @bnmcbinus! Jangan lupa juga follow social media BVoice di:

Instagram : @bvoice_radio
Twitter : @bvoiceradio
Facebook : Bvoice Radio
Line@ : @bvoiceradio
App Store/iOs : Bvoice Radio

 

Written by: Jessica Ola / Reporter BVoice
Edited by: Regita Dewi S. W. / Reporter BVoice