TRIVET SEMBEL : ‘Gua percaya story telling bisa lebih kuat dari nuklir’

Hallo Blisteners, Apa kabar? Semoga kabarnya baik-baik aja yee. Di BInfluence kali ini Bvoice Radio diberikan kesempatan untuk ngobrol-ngobrol bareng Trivet Sembel as CEO Proud Media Group mungkin kalian lebih kenal sebagai Proud Project ya geng. Penasran engga si apa yang bakal kita obrolin sama Trivet? Langsung aja nih disimak ya gaes! Selamat membaca.


A          : Aldy

T          : Trivet


A          : Kapan petama kali dan kenapa lu bisa kepikiran buat bikin Proud Project?

T          : Waktu itu gua & temen gua di Seattle ketemu sama orang (Stranger).  orangnya badannya besar & rambutnya gimbal. Orang ini nyamperin gua & temen gua. Terus dia nanya “boleh minta rokok atau engga?” , gua jawab, “maaf kami ga ngerokok”. Setelah pertanyaan & jawaban itu keluar berulang-ulang, akhirnya dia bilang “gua tau orang-orang Indonesia kayak lu ngerokok & gua udah sering banget ngelihat orang-orang Indonesia kayak lu ngerokok dimana-mana mana. Pasti kalian punya rokok sekarang!?”. Gua jawab lagi, “maaf  pak, kami emang ga ngerokok”. Habis itu dia ngomong “Yo, F*ck Indonesia people like you, go back to your country and go bomb some another place”. Habis denger itu gua & temen gua langsung pulang dan gua mikir, kalau disini tuh ada problem. Problemnya adalah ada tembok diantara orang Amerika dan orang Indonesia. Gua juga berfikir kalau problem ini dibuat karena orang Indonesia sendiri. Banyak orang Indonesia sendiri yang gamau befikir inovatif, ga mau keluar dari zona nyamannya & gamau Break Their Own Barrie Social serta personal Berriesnya. Sementara Negara lain punya punya stereotype yang bagus. Disini gua pengen benerin ini semua dengan cara mencoba mengubah mental anak-anak muda Indonesia dengan cara yang ‘kuat’ menurut gua, yaitu Story Telling .

A          : Tadikan dibilang ya, kalau orang yang lu temuin diSeattle bilang “gua tau orang2 Indonesia kayak kalian pasti ngerokok”. Berarti bukannya pandangan dia yang salah ya?

T          : Iya itu juga si, tapi at the same time juga kita yang ngebuat ini semua. The Fact is dia ngelihat orang-orang Indonesia di Seattle semua perokok dan perokok sendiri memiki konotasi yang cukup jelek di Seattle, beda sama di Indonesia. Dan keep in mind yang kuat itu bukan ada di rokoknya tapi di kata “Bomb”nya. Terakhir gua dibilang, “Go back to your country and go bomb some another place”. Kita adalah Teroris untuk beberapa orang orang di Amerika. Rokok? Yauda la ya santai Tapi, Teroris? Itu adalah konotasi yang sangat, sangat negative.

A          : Berarti bisa dibilang setiap kali ada berita pengeboman di Indonesia itu bisa sampe kedengaran kesana ya?

T          : iya, dan label Indonesia diasosiasikan “Oh iya, Mereka Teroris” seperti al qaeda , Isis dan lain lainnya Pada bermarkas diIndonesia.

A          : Berarti Goals lu sendiri adalah merubah mentalitas orang-orang indonesia?

T          : Iya, Merubah mentalitas dan pemikiran-pemikiran yang menurut gua secara social ”Toxic” gitu loh. ya mungkin menurut orang beda-beda, Cuma menurut gua beberapa orang secara social harus dirubah karena keracunannya itu. karena beberapa ide–ide ini adalah racun kayak Diskriminasi, Intoleransi.

 

A          : Berarti Dengan apa yang Proud Project Lakukan itu dengan cara Story Telling?

T          : Yup, Karena gua percaya bahwa Story Telling memiliki kekuatan yang sangat kuat. Bahwa, Story Telling bisa lebih kuat dari Nuklir. Kayak nuklir, dengan 1 Klik ribuan orang bisa mati tapi sebaliknya dengan story telling akan bisa menghidupkan ribuan orang dan mengubah pemikirannya.

A          : Proud Project Itu berarti terbuat karena lu berfikir “Ingin Mengubah mentalitas orang-orang Indonesia”. Tapikan lu sadar ga si, bahwa ga semua orang diIndonesi ga bisa di rubah pemikirannya?

T          : Dan gua gamau semua orang d iIndonesia dirubah. Gua Cuma lebih pengen kayak, yaudah orang orang yang percaya sama ide gua, ayo ikut bareng sama kita. Tapi, kalau misalkan mereka ga percaya. Yaudah, it’s your choice. Opini gua beda sama opini lu, yauda gapapa. Itulah yang membuat Demokrasi lebih Indah!

A          :  Kalau misalkan ada sebuah media yang mungkin sama kayak Proud Project Menurut lu gimana?

T          : kalau misalkan miripnya dalam artian konsepnya mirip. Ya gapapa, menurut gua si konsep Proud Project sendiri bukan pure konsep gua. konsep kayak gitu sebenernya udah ada dari kapan tau. Tapi, konsepnya Proud Project sendiri itu lebih ke First Person Journalism. Sisi sudut pandang orang pertama yang diinteview banget. Jadi bukan sudut pandang orang ketiga, bukan orang ketiga yang ceritain ulang. Nah, ini bener bener orang pertama yang ceritain doang, gua Cuma interview sama bikin simplify doang. Kayak, kata-kata yang suka berulang-ulang gua delete biar gampang dibaca, tanpa mengubah  Makna dan Fakta.

A          : oke, Lukan tadi ngomongin interview tu ya. Nah, biasanya Proud itu kalau nyari atau buat story berapa lama si?

T          : Proses dari awal interview sampe digitalis itu biasanya 3-6 jam

A          : yang bisa bikin sampe 6 jam gitu biasanya apa?

T          : Karena Digitalis sama Simplify. Jadi interviewnya itu gua dengerin ulang ketik ulang. Gua cari mana yang paling bagus, Gua simplify. simplify itu ribet karena lu bakal bingung ini bakal ngerubah makna atau fakta Dan yang gua lakuin adalah nanyain keorang-orang kayak “menurut lu dari cerita ini, lu dapet ga feel/makna moralnya?”. Habis itu gua nnya lagi ke orang yang bersangkutan “ini ngerubah makna atau faktanya ga menurut lu?” kalau misalkan dia bilang “ngerubah” bararti bakal gua edit lagi. Kalau misalkan pas gua edit ternyata ga sesuai dengan Proud Project gua bakalan minta izin lagi buat edit. Kalau misalkan dia bilang “Ok” baru gua edit lagi. Setelah udah final dan diapprove. Baru deh Selesai!

A          : Di konten Proud Project sendirikan itu bukan public figure doangkan, ada orang-orang biasanya. Caranya lu minta izin ke dia itu gimana biasanya?

T          : Gua ada S.O.P nya sendiri. yang dimana, setiap kali interview sama orang-orang di jalan harus minta concern nya mereka. Kayak, “boleh ga cerita ini ditaruh/diangkat di Proud Project? Dan bapak/ibu percaya atau engga kita akan menyederhanakan ceritanya untuk masuk ketulisan.? Supaya audience bisa lebih mudah untuk nangkepnya tanpa mengubah makna & faktanya” kalau misalkan mereka bilang “Ok” yauda langsung kita angkat. Kalau misalkan “engga” yauda kita ga akan masukin sama sekali, meskipun ceritanya bagus banget!

A          : Berarti, Selama 2 tahun proud berdiri. Ada berapa kira-kira cerita yang ga bisa/boleh diangkat?

T          : Banyak banget cerita-cerita yang ga naik. Dari public figure sampai orang jalanan banyak banget.

A          : Bahkan public figure pun ada yang ga naik? Kalau public figure biasanya ga naik karena apa?

T          : Banyak alasan si, salah satunya let say awalnya si figure A cocok sama valuenya Proud Project Tapi ternyata pas si A bikin public statement dan ternyata ga cocok dengan valuenya Proud Project Itu kita ga angkat ceritanya.

A          : Berarti itu karena Proudnya emang gamau naikin kan? Bukan dari figurenya?

T          : Yaa, itu Decesion dari kita. Bukan dari Public Figurenya

A          : kalau gitu, lu pernah engga si denger sesuatu yang ga enak dari salah satu public figure yang ceritanya ga diangkat?

T          : By far gua ga pernah denger si, karena gua juga komunikasikan dulu ke mereka.

A          : Oh ok, Proud Projectkan udah berdiri selama 2 tahun ni. Apa si alasan yang bisa bikin lu bertahan sampe sekarang? 2 tahunkan bukan waktu yang cepet ya.

T          : yang pertama Impact, nomor dua balik lagi ke uang. Kenapa impact? Kita selalu percaya kalau kita dapet uang karena kita ada impact. Mau impact ke client, followers, dan lainnya.

 

A          : Baiklah. gila si ini, menginspirasi banget sii.makasih loh atas waktunya!!

T          : Siap , Sama-sama!

 

Nah Blisteners, kira-kira begitu percakapan bersama Trivet Sembel As Ceo Proud Media Group. Yang paling gua tangkep disini si, kita harus keluar dari zona nyamannya kita dan menghancurkan stereotype-stereotype yang mungkin bisa dibliang itu belum tentu adalah kita. Sekian dulu nih BInfluence kalli ini Blisteners. semoga percakapan diatas bisa membuat kalian terinspirasi atau membuat kalian jadi tergerak ya! Thanks for reading & don’t forget to follow our social media! Jangan lupa juga buat baca artikel kita yang lain ya. See you!

 

Instagram        : @bvoice_radio
Twitter             : @bvoiceradio
Facebook         : BVoiceRadio
Line@              : @bvoiceradio

Written by       : Mukhanwar Aldiyansyah (Reporter / Bvoice Radio)

Edited by        : Mahardika Putra Yulmarino (Reporter / Bvoice Radio)