Karina Kristina : “Awalnya si kepaksa, tapi setelah dijalanin demen juga”

 

           Hallo Blistener, diantara kalian ada ga si yang minat tentang dunia tarik suara kayak paduan suara gitu? kebetulan kali ini Bvoice Radio habis ngobrol dengan seorang wanita cantik, yang sekarang menjabat sebagai ketua UKM paduan suara di binus atau yang kita ketahui sebagai “PARAMABIRA”. Berikut percakapan kami dengan Karina Kristina ;

 

Bvoice :          Apa si yang ngebuat kamu tertarik sama PARAMABIRA?

Karina :          Pertama sih memang karena suka nyanyi, dan udah mikir juga pas mau masuk kuliah tuh pengen terlibat di ukm yang nyanyi – nyanyi something like padus gituu, tapi dulu sebelom kuliah cuman denger dari orang, oh… paduan suaranya binus oke kok, therefore yaudah buletin pengen ikutan, dan pas buram expo ternyata terpesona jugaa ahaha. Jadi yaudah dehh makin tertarik dan akhirnya join :).  Setelah terjun didalemnya juga yang gw rasakan adalah paramabira ini beda dgn padus yg pernah gw ikuti sebelumnya, dimana disini menekankan berbagai hal supaya kita anggotanya bisa terbiasa disiplin, supaya nanti outcome yg diperoleh juga maksimal, jadi berasanyaa kayak bener2 banyak belajar hal2 baru, So tetep tertarik untuk stay terus dehh. oh iya, pelatihnya pun kerenn banget haha. maksudnya kalo gw skrg mgkn udah terbiasa dengan dia, tapi pas dulu awal2 kan belom biasa jadi kayak suka ngerasa “wow” gitu sama dia jadii yaa bikin tertarik untuk stay terus lah hehe.

Bvoice :       Jadi emng udah tertarik ya, emang awal merasa memiliki ketertarikan dengan sesuatu yang bersangkutan dengan nyanyi bgini dari kapan?

Bvoice :       Awalnyaa sejak smp sih, soalnya pertama kali ikut padus pas smp.  dulu juga sbnrnya hanya karena terpaksa, karena diwajibin ekskul gituu lol tapi ternyata setelah dijalanin demenn juga hehe terus jadii kebawaa deh

Bvoice :          Kenapa kamu pilihnya ke (padus)“paramabira”? kan masih ada yang lain

Karina :          Hmmm iyaa sih ada yg lainnya, dan dulu pun sebenernya daftar ukm lain juga selain paramabira, tapi cuman dijalanin semester awal doang karena satu dan lain hal, dan kalo yg sesuai minat di bidang musik memang paling cocoknya paramabira sih soalnyaa pas daftar2 mikirnya kalo bdm gagitu bisa main musik dan gaada nyanyinyaa, kaloo band sbenrnya kan aku lbh ke vokalnya dan aku masih gapede kalo nyanyi sendiri gituu ahahha. kalo di padus kan nyanyinya barengg2 gituu

Bvoice  :       Tadikan kamu bilang paramabira itu beda ya dari yang lain, apa si yang bikin beda itu?

Karina  :        Bedanya ituu yang awal2 berasa banget itu di disiplin latihan nyaa sih, kaya kita bener2 diajarin untuk bahkan memperhatikan hal2 terkecil dalam bernyanyi. Trs jg kaya kl di paramabira berasa bgt kekeluargaan dan kebersamaannya soalnya kan nyanyi bareng2, jd sering belajar bareng temen2, kaya adaa rasa pengen temen2 yg lain tu juga bisa, jd ada rasa buat sama2 maju bersamaa gituu

Bvoice :          Boleh ga si ceritain proses kamu sampe bisa jadi ketua PARAMABIRA?

Karina :          Kalo ceritanya tuu, awalnya emg pas tahun pertama di paramabira, pas ada open recruitment kepengurusan tuh tertarik buat daftar dan akhirnya masuk di kepengurusan. setelah ngejalanin sekian bulan eh tau2 dipanggil gitu sm ketua ku thn lalu diajak ngomong dan ternyata ditawarin untuk jd ketua 2018. sbnrnya gak pernah kepikiran sampe bakal ditawarin jadi ketuaa sihh. dan sbnrnya banyak ketakutan dan keraguan jg sbnrnya pas awal2. stlh ngmg ke keluarga pun reaksinya beragam, ada yg dukung ada yg kurang. tapi akhirnya setelah coba yakinin diri akhirnyaa aku terima tawarannya. meski pas prosesnya pun juga keraasa cukup berat karena ada berbagai training gitu dari binus yg harus diikutin, plus harus mikirin buat presentasi pas pemilu, harus mikirin mau bikin program apa buat 2018, harus konsultasi ke beberapa pihak. dan akhirnya tibalah di hari pemilu, aku dan 1 calon lg, harus presentasi gitukan, dann deg2an banget sebenernya, kayak, it all comes down to that day. dan emg kalo terpilih kan bakal ngubah hidup gw selama setahun kedepan gitu bisa dibilang kann, jadi yahh bener2 deg2an ajaa hahaha. akhirnya seetelah selesai, dan ternyata menang vote, yaa rasanya seneng campur gentar juga sebenernya karena tanggung jawab yang diemban bener2 besar, dan masih kayak ga percaya gitu kayak, gila ini beneran?? hahaha. tapii ya yaudahh, krn ternyata temen2 di paramabira pada ngedukung gue jugaa, jadinya itu juga jadi semangat gue meskipun bakal berat jadi ketua. soo, tetep ngejalanin smpe skrg dehh 🙂

Bvoice :          ngomong2 tentang awal pas tahun pertama. paramabira tuh ada perbedaan ga si untuk setiap anggotanya? misalkan yang tahun pertama, kedua dan seterusnya?

Karina :          Sebenernya perbedaannya paling cuman di status resmi anggotanya ajaa, kalo di paramabira itu, anggota tahun pertama itu belum jd anggota resmi paramabira, stiap freshmen paramabira harus ikut konser tahunan dulu sebagai peresmian merekaa gituu

Bvoice :          konser tahunan itu, bisa di desc ga kayak gimana?

Karina :          Jadi konser tahunan ituu kayak acara rutin nya paramabira, disitu adalah kayak emg acara besarnya paramabira gtuu. Diadainnya jugaa diluar kampus yaitu di Usmar Ismail Hall supaya kapasitas penonton bs lbih banyak dan keadaan venue yang lebih memadai dan sesuai untk konser padus. Di konser ini, semua freshmen paramabira diwajibkan untuk ikut, krn ibaratnya ini sebagai penyamaan standar gitu buat para freshmen dgn angkatan yg uda diatas merekaa. Tp di konser tahunan ini juga yg senior2/angkatan atas jugaa dipersilakan ikut jg kokk, jadi memang sbg acara bersama seluruh anggota paramabira, tp jg sebagai peresmiannya freshmen hehehe.

 

Bvoice :           Ada tips and trick buat anak2 yang baru mau milih ukm dan baru tahun pertama ikut ukm ga ?

Karina :            Tips and tricknya sihh palingann,

1. Coba liat kedalemmm dirii masing2, apa minatnyaa, dan ikutin kata hati sendiri jangan bergantung samaa temen. Kalo misalnya mau daftar ukm A krn minatnya emg disitu tpi krn gaada tmen daftar barengnya jadinya gajadi daftar kann sayang banget. Gue dulu daftar paramabira sendiri banget malahann, gada temen samsek tpi gue ttp daftar krn gue tau itu yang gue mau. Jadii jangan ragu2 ikutin kata hati
2. Cari info juga dari temen2 sekitar atau mgkn kenalan senior2nya mengenai ukm2 yg ada di binus. Info2 ini hopefully bakal bantuu mantepin pilihann lo, krn ini juga yg dulu gue lakukan saat baru mau FEP
3. Know your limit. Pas daftar ukm daftar lah apa yg benar2 kalian inginkan, yg dimana u think u’ll stay there, or you have the strong determination to learn about it. Sayang kalo uda daftar banyak2 tapi ternyata yg sanggup dijalanin engga semuanya kan? So, penting juga nih untuk tanya2 seputar kegiatan rutin dari tiap ukm yg kamu minati itu di hari apa, biar bener2 bisa diatur kegiatannya kalo emg berniat aktif di lebih dr 1 ukm
4. Ketika uda masuk ukmnya, carilah teman sebanyak2nya, karena teman jg jd slh satu faktor penting dalam bertahan di suatu ukm kaan. Seru kok pasti krn bsa make friends dri jurusan yg bedaa2 kan, dan ini juga benefit tersendiri krn memperluas networking lo
5. Be committed. Jalanilah kegiatan2 di ukm yg uda lu pilih, sayang kalo udaa daftar, uda masuk, tpi ngejalaninnya sekedar2 doang. You dont know the great things that will happen kalo lu gak terus rajin ikut kegiatan ukm lu kann. So, be active.

Bvoice :            Ada pesan yang pengen di sampein ga rin?

Karina  :           pesenku, terus semangat dalam ngembangin dirii di kegiatan yg sedang dijalanin yaa! Gali potensii teruss 🙂

Nah blistener itu dia percakapan kami bersama dengan Karina Kristina sebagai Ketua PARAMABIRA. Kami harap kalian enjoy membacanya dan mungkin terinpirasi ya Blistener. Kalau misalkan kalian tertarik dengan PARAMABIRA, kalian bisa cek www.paramabira.com atau bisa cek instagramnya di @paramabira. see you Blistener.

 

Don’t forget to follow our social media for more information!

Instagram  :  @bvoice_radio

Twitter       :  @bvoiceradio

Facebook   :  Bvoice Radio

Line@        :  @bvoiceradio

iOs              :  Bvoice Radio

App Store   :  Bvoice Radio

writer: Aldy / Reporter Bvoice
editor: Mahardika / Reporter Bvoice